Minggu, 01 Januari 2012

Resensi : Film Hafalan Shalat Delisa


Bermula ketika ada seorang teman yang memposting link tentang film Hafalan Sholat Delisa sekitar akhir November 2011 dengan disertai kalimat “HARUS NONTON”. Karena penasaran saya membuka link tersebut namun ternyata tayang di bioskop nya masih lama, kira-kira sebulan lagi. Saya urungkan niat untuk membaca sinopsis nya, dalam fikiran saya saat itu pasti film nya tidak jauh dari judulnya, mungkin hanya berkisah tentang susah nya menghapal hafalan sholat bagi seorang anak kecil. Namun, beberapa minggu kemudian, kebetulan saya melihat lagi ada nge-share link trailer hafalan sholat delisa di home facebook saya, karena film itu sudah tidak asing bagi saya, saya iseng buka link itu dan ternyata DAMN! diluar dugaan, hanya dengan melihat trailer nya saja, yang hanya beberapa menit durasinya, air mata saya berhasil jatuh dengan mudahnya. Tidak seperti yang saya pikirkan, ternyata film ini begitu menyentuh, dengan latar belakang peristiwa tsunami di Aceh pada tahun 2004. Aceh bagi saya merupakan bagian hidup yang tak terlupakan. Bagaimana tidak, separuh dari umur sekarang ini saya habiskan di Aceh. Aceh merupakan kota masa kecil saya dengan segala kenangan di dalamnya.
Rasa penasaran saya dengan film ini pun semakin bertambah. Kemudian saya teringat pada perkenalan saya dengan film ini di sebuah grup facebook yang bernama Cafe Akhwat Tsabitaers. Saya segera meluncur ke grup itu dan mencari tautan yang pernah saya komen beberapa minggu yang lalu, lalu saya iseng nulis kata “UP” pada komentar tautan tersebut dan ternyata banyak respon positif untuk ngajak nonton bareng film itu kemudian percakapan pun berlanjut membahas waktu dan tempat kita akan nonton bareng.
Akhirnya dipilih waktu nonton bareng yang tepat pada hari kamis, 22 Desember 2011 pukul 12.30 di Jatinangor Town Square. Hari itu kebetulan saya ada kerja kelompok pemasaran di kampus yang mengharuskan saya harus ijin dari kerja kelompok itu hanya demi nonton premire “Hafalan Shalat Delisa” bareng beberapa akhwat statistika yang sudah confirm untuk ikut. Entah kenapa semangat saya begitu menggebu-gebu untuk menyaksikan film itu.
Dimulai dari diputar nya film, saya berusaha mengatur emosi agar stabil. Sanking antusias nya saya, saya tidak ingin melewatkan sedikit adegan pun sampai-sampai saya tidak mengajak teman sebelah untuk mengorol. Ada satu adegan ketika delisa melaksanakan sholat jamaah bersama keluarganya, sesudah sholat jamaah delisa memeluk ibunya seraya berkata “Delisa cinta Umi karena Allah” merinding rasa nya saya mendengarnya, seumur hidup saya belum pernah saya mengucapkan hal yang begitu besar maknanya itu kepada Ibu saya. Air mata saya jatuh dan tiba-tiba saya sangat merindukan ibu saya.
Adegan demi adegan berlalu mencapai titik puncak ketika delisa mengikuti ujian hafalan shalat di sekolah nya dan tiba-tibaa … bencana itu datang dalam sekejap menghancurkan semua yang ada di hadapannya, itulah titik klimaks ketika air mata saya mulai berjatuhan, yaaa saya menangis. Saya menangis karena saya membayangkan ketika ibu delisa sibuk mencari anaknya padahal nyawa nya sendiri saja belum tentu selamat, kasih sayang seorang ibu tergambar dari adegan itu, betapa tulus nya cinta kasih seorang ibu kepada anaknya bahkan sampai harus mengorbankan dirinya sendiri. Saya juga menangis karena sosok delisa yang begitu polos dan lugu, yang benar-benar menerapkan apa yang di ajarkan oleh gurunya yaitu ketika sholat harus khusuk pada satu tujuan, dan si kecil delisa menerapkan hal itu bahkan ketika Tsunami datang kepadanya. Subhanallah.. ketika itu saya berpikir jika saya berada dalam posisi seperti delisa akankah saya sanggup khusuk seperti dia?? Astaghfirullah, hal itu menjadi tanda tanya dan cambukan buat saya agar saya harus memperbaiki ibadah saya sebelum hari itu tiba.
Sepanjang diputarnya film saya tak kuasa menahan tangis, setiap adegan dalam film itu syarat akan makna dan tanpa saya sadari penonton di bioskop juga menangis, teman-teman saya juga menangis, mata mereka bengkak ketika lampu bioskop di nyalakan. Sungguh luar biasa dampak dan makna yang tersirat dalam film ini terutama bagi saya, saya semakin termotivasi untuk menjadi orang yang lebih baik lagi dari sebelumnya. Terima kasih untuk sutradara film hapalan Shalat Delisa yaitu Sony Gaokasak telah mengangkat kisah ini menjadi sebuah film yang begitu syarat akan makna kehidupan dan tak lupa juga saya ucapkan terima kasih kepada pengarang novel Hafalan Shalat Delisa yaitu Tere Liye.
Bagi yang belum nonton ayo segera nonton ! Recomended Film pokonya ! :)


Tulisan ini dibuat untuk mengikuti QUIZ yang di adakan oleh fanpage Hafalan Shalat Delisa

Reactions:

18 comments:

KEREN satu kata untuk film nya, jarang2 jaman sekarang ada film Indonesia sarat akan makna...

thx untuk ade yg udh bikin resensi, bikin org yg baca jd penasaran pengen nonton filmnya.... ;)

wew, nyesel eung wktu itu gak ikut nonton...XD

malah jd ingin baca novelnya :D

dikemas lebih menarik lagi dong resensinya de
apa gitu kek, menurutku kalimat awalnya tidak "mengundang" pembaca untuk membaca lebih jauh

Subhanallah, sepertinya salah satu rekomendasi film di tahun ini

belum nonton si,tapi jd penasarann :)

udah liat trailernya,,,,pngen nonton jg,,,,,
coz pnasaran klnjutannya...
hehehe

haduh jadi pengen nonton nih hahahhahha (belum sempet soalnya) wkwkwkw *kaya yg punya uang aja* hahahaha

melihat euforio temen2 di jejaring sosial tentang film ini emang bgus bgt. terlebih stelah membaca artikel ini.. subhanallah.. sy sangat tersentuh..

sepertinya besok harus ke bioskop nih.. :D

sangat inspiratif dan kaya akan mkna..
memaparkan bagaimana kehidupan di dunia yang sesungguhnya,,cobaan tak memandang bulu,usia,jenis kelamin atau apapun..
kepada siapapun bisa terjadi atas keinginanNya..
trgantung bagaimana manusia menyikapi nya...
sikap yang sgt husnuzhon atau berpositif thinking atas cobaan yang terjadi padanya dan sedikitpun tak terlintas di benak delisa,seorg anak kecil untuk bersuuzhon atw berburuk sngka kpada penciptaNYA..
salut buat novel dan film yang telah diangkatkan..
air mata mengalir begitu saja tanpa dibuat-buat...

untuk resensi ade..alangkah lebih baik jika penggunaan bahasa ny dikemas sedemikian rupa n semenarik mungkin agar para pembaca tertarik utk membca novel sekaligus menontonnya :)

sepertinya bagus filmnya, jadi pengen liat...
smoga dgn film ini bisa mengajarkan kpd qt untuk sesuatu hal yg penting, yaitu kekhusuan dalam beribadah...

wah, bagus nih. . . layak ditonton. . .thanx infonya.

this is amazing!!! tapi saya kuat kalo harus nonton film itu, dan gak bakalan nonton. gak diragukan lagi, keren bgt lah dilihat dari trailernya aja :))

waw, dari trailernya sangat2 layak ditonton, ngajak sedikit merenung ttg betapa banyak nikmat yg blom disyukuri dan dimaksimalin. film2 inspiratif kayak gini harus di apresiasi. ah, kadang bencana memberi begitu banyak pelajaran kalo mau direnungkan. jadi pengen nonton......

ini film feel nya dapet banget. ceritanya sederhana tapi sesuatu gitu. berhasil nyangkut deh di hati penontonnya. (y)

setelah liat trailernya,
mending baca novelnya aja deh,drpd nonton...

film ini sebetulnya cukup baik dilihat dari begitu boomingnya para peminat yang ingin menonton, sayangnya setahu saya proses pengambilan adegannya selesai hanya dalam waktu kurang dari satu bulan. padahal untuk menghasilkan sesuatu yang maksimal, akan lebih baik jika digarap lebih serius, dalam membangun kualitas seharusnya kru bisa lebih lama menggarap film ini.hhe.. supaya benar-benar sesuai dengan bayangan para pembaca novel.

Poskan Komentar